Sabtu, 21 Mei 2011

Cara membuat Crossover Pasif

crossover adalah perangkat penyaringan yang membatasi frekuensi yang mencapai pembicara. Ia membagi sinyal musik ke dalam rentang frekuensi terpisah dan mengirimkannya ke speaker yang dirancang untuk mereproduksi terbaik masing-masing rentang frekuensi. Sebagai contoh hanya frekuensi tinggi akan dikirim ke tweeter Anda midrange ke speaker kisaran menengah dan terendah untuk subwoofer Anda.

1.Filters / penyaring :
Jaringan crossover menggunakan dua jenis filter untuk memisahkan sinyal musik. Yang Hi-pass filter mengabaikan, atau berlalu/melewati, frekuensi di atas frekuensi yang telah ditetapkan tetapi menipis, atau gulungan mati / roll off , atau yang di bawahnya. Sebaliknya, sebuah filter low-pass lewat frekuensi di bawah frekuensi yang telah ditetapkan tetapi menipis yang di atasnya. High-dan low-pass filter juga dapat dikombinasikan (disebut "mengalir/cascading") untuk membentuk sebuah band-pass filter, yang hanya melewati frekuensi (disebut "pass-band") yang tidak dilemahkan oleh dua filter. Dalam setiap kasus, frekuensi yang telah ditetapkan disebut "titik potong / cross over point" atau "cut-off frekuensi."

2.Slope / kemiringan potongan frekuensi :
Tingkat di mana frekuensi yang dilemahkan disebut "crossover lereng/slope." Lereng dinyatakan dalam dB per oktaf, dan khas angka 6, 12, dan 18 dB per oktaf, dengan 12 menjadi yang paling umum. Semakin tinggi lereng, semakin cepat atenuasi/penipisan terjadi.

Contoh: Anda lilitan kawat hi-pass filter dengan titik crossover 100 Hz dan kemiringan 6 dB per oktaf ke midbass. Cross over secara bertahap akan menyaring sinyal-sinyal di bawah 100 Hz sehingga tingkat sinyal pada 50 Hz (satu oktaf di bawah 100 Hz) adalah sekitar 6 dB lebih rendah dari tingkat pada 100 Hz.

3.Order / tingkat pemotongan :
..


4.Nilai slope umumnya :
Subwoofer: dibawah 100 Hz (low- pass).
Woofer/Midbass: Antara 100 dan 500 Hz (high-pass).
Midrange: Antara 300 and 500 Hz (high-pass) dan 3,500 and 8,000 Hz (low-pass).
High/Tweeter: Diatas 5,000 Hz (high- pass).

5. Routing Jaringan :
.


6. Nilai-Nilai Komponen :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar